slogan leutika prio

Kategori Kumpulan Puisi

21. Dari Kelam Menuju Terang

Dari Kelam Menuju TerangBuku ini adalah kumpulan puisi tentang bagaimana seseorang melewati masalah dalam hidupnya. Masalah-masalah yang dibahas dalam buku ini, yaitu cinta khususnya cinta terhadap diri sendiri, kebebasan, relasi dengan Tuhan, dan sesama juga masalah-masalah lain yang tidak sempat saya sebutkan di sini. Masalah-masalah tersebut dibahas dalam tiga bab, yaitu kelam, menuju, dan terang di mana ketiga bab ini melambangkan bagaimana seseorang melewati masalah di hidupnya mulai dari ketika ia mendapat masala

22. Kasih

KasihKASIH (Yang Hakiki) Kasih .... Dalam duduk simpuhku Ku terpaku pada keagungan-Mu Gelombang laut yang menghantam Membinasakan ... meluluhlantakkan ... semua yang ada Dalam sekejap mata Semua rata Embusan angin panas menghempas Membakar semua yang dilaluinya Bara panas membara membahana Menghanguskan makhluk persada Semua tunduk patuh pada firman-Mu, Kasihku Desember 2016 Antologi puisi ini berisi kumpulan puisi penulis berdasarkan pengalaman hidup pribadi. Pahit getir, manis, duka lara, sukacita, perjalanan hidup, angan-angan, dan harapan tertuang dalam rangkaian kata dan kalimat yang penuh makna.

23. Lelaki Pemanggul Puisi

Lelaki Pemanggul PuisiPuisi-puisi dalam antologi Lelaki Pemanggul Puisi ini adalah sekumpulan karya terbaik dalam rentang 2011–2017 dan sebagian telah dimuat dalam rubrik sastra koran terbitan Jakarta, Surabaya, Semarang , Jambi, dan Banjarmasin. Antologi puisi ini untuk menandai empat puluh tahun lebih penyairnya berkiprah dalam khazanah sastra Indonesia. Puisi-puisi yang termuat kebanyakan adalah jenis puisi kamar dengan pilihan diksi segar. Puisi kamar lazimnya lebih nikmat dibaca dalam kamar untuk kemudian direnu

24. Bahagia

BahagiaLihatlah betapa sempurnanya alam raya Laut,gunung dan langit biru menyapa Kepak sayap kupu-kupu merah jingga Hinggap diatas kuntum bunga dahlia Aroma melati semerbak terbawa udara Kicau kenari riang penuh canda Oh, indahnya dunia Maka nikmat mana yang kan kudusta Sementara anugerah-Nya tak henti tercipta Tatkala pagi buta menyapa Dalam keheningan jiwa Kutembangkan dzikir penuh cinta Kupanjatkan pundi-pundi do'a Untuk-Mu sang maha cinta (Cuplikan Puisi Bahagia)

25. Permohonan Sebuah Antologi Makna

Permohonan Sebuah Antologi MaknaRabb, masih pantaskah diri ini meminta lewat seuntai doa yang dipanjatkan bersama larutan dosa yang terus mengalir masihkah pintu ampunan itu terbuka bagi hamba yang selalu ingkar dari jalan-Mu dengan diri hamba yang rendah ini memohon pada-Mu Rabb

26. Segara Luka

Segara LukaBuku ini merupakan kumpulan puisi yang bercerita tentang luka. Setiap orang pernah merasakan luka, dan buku kumpulan puisi dapat mewakili perasaan luka setiap orang dari berbagai sudut pandang

27. Haruskah Ada Judul untuk Perasaan ini

Haruskah Ada Judul untuk Perasaan iniRindu yang selalu menitik di tepi hati. Cinta yang basah oleh tetes embun kasihmu. Apa lagi yang aku cari dalam hidup ini, selain kepasrahan dalam genggaman asmara.

28. Amor

AmorKamu boleh jadi percaya pada semua hal dan segala yang menerimamu atau yang tidak. Namun, ada kalanya kamu sendirian dan tiada habis-habisnya mengutuk nasib buruk. Suatu hari kamu terbangun, lalu menatap ke dalam cermin. Kamu merasa terpencil. Kecil. Namun, Tuhan terus memandangmu, terus memberimu hidup. - Puisi "Dalam Cinta" * Mendadak aku sulit bernapas, kurasa paru-paruku akan rontok, dan aku akan mati sebelum bisa menemukanmu. Aku mencintaimu untuk hal apa pun. Aku mencintaimu hingga rasany

29. Merangkai Kata Meniti Asa (105 Unsur Kimia)

Merangkai Kata Meniti Asa (105 Unsur Kimia)Salam literasi! Buku Merangkai Kata Meniti Asa (105 Unsur Kimia) dalam Gerakan Literasi Sekolah merupakan produk literasi membaca, menulis, dan sains peserta didik kelas 12 IPA SMA Xaverius 1 Kota Jambi tahun ajaran 2016–2017 di bawah bimbingan Ibu Elizabeth Tjahjadarmawan, S.Si, M.Pd. sekaligus editor. Buku ini berisi deskripsi, sifat, dan kegunaan 105 unsur kimia di tabel SPU yang ditulis dalam bentuk puisi sehingga menghasilkan tulisan ilmiah yang indah sekaligus mencerminkan nilai-nilai kara

30. Tantangan Satu Malam

Tantangan Satu MalamLihat buku ini karya sahabat CSC sarat imajinasi dan kreativitas. Baca puisi ini, karya Tantangan Satu Malam, menambah pengetahuan penulis muda. Mari sebarkan virus literasi, banyak membaca untuk menulis, menulis untuk menciptakan keabadian. Dalam buku ini, 54 sahabat CSC, telah menuangkan karya imajinasi dan kreativitasnya. Walau jauh dari kesempurnaan, buku ini terbit sebagai buah dari kerinduan Cemara Scout Community (Pramuka SMA Negeri 1 Maniangpajo) dan Civil Society Community dalam menumb

31. Hujan: Antologi Puisi

Hujan: Antologi PuisiHUJAN …… Setiap rintik-rintiknya, Setiap tetes yang turun, Setiap petir yang menyambar, Setiap dingin yang menusuk, Setiap aroma tanah yang memukau, dan setiap gelap yang mengiringi, selalu menciptakan kerinduan. BUKU ini terbit sebagai buah dari kerinduan Cemara Scout Community (Pramuka SMA Negeri 1 Maniangpajo) dan Civil Society Community dalam menumbuhkan semangat literasi bagi generasi muda. HASILNYA …… 59 Karya dari 53 Penulis bersatu dalam buku yang sederhana ini walau jauh dari indah dan sempurna. Bukankah puisi merupakan bahasa qalbu, curahan sanubari dari relung jiwa yang terdalam. Ia menjadi teman di kala sepi, menjadi kekasih di kala rindu, menjadi setetes embun di kala dahaga. SAJAK-sajak puisi ini datang dari hati, dan sesuatu yang datang dari hati, maka hati pulalah yang akan menerimanya. Puisi sederhana sebagai curahan jiwa ini telah tercurah mengiringi pena yang menari menuliskan bait demi bait di dalamnya

32. Tegur Sapa Kenangan Pagi

Tegur Sapa Kenangan PagiAwan dan langit symbol universal alam raya. Membaca sajak-sajakmu. Aku merasa membaca alam dimana kita bersama hidup di dalamnya. Di sana ada keluargamu. Di sini ada keluargaku. Di sana ada alammu. Di sini ada alamku. Tak ada perbedaan apapun. Waktu katanya. Sesungguhnya berlaku tetap pada sistem putarannya. Memandang langit luas dari ketinggian terasa semakin dekat keberadaan kita. Di ada tiada dan sebaliknya. Taufan S. Chandranegara

33. Menuju Ketiadaan

Menuju Ketiadaan"Melankolia kini, adalah tentang kematian bukan lagi penantian bukan juga kerinduan."

34. Tuhan, Kita, Kamu, dan Kata

Tuhan, Kita, Kamu, dan Kata“Tuhan, Kita, Kamu, dan Kata” merupakan kumpulan puisi Mardiana Kappara yang berasal dari Jendelasastra.com yang ditulis sejak 2011 hingga 2016. Sederhana dan lugas merupakan ciri dari puisi-puisi Mardiana Kappara. Walaupun terkesan memberontak dari cara kepenulisan puisi pada umumnya, Mardiana Kappara berusaha memotret sekelilingnya dengan kata-kata yang diharapkan lebih mudah dipahami.

35. Kisah Sebelum Tidur

Kisah Sebelum TidurBunda pasti selalu cemas Takut aku terjatuh di laut tak bernama atau ditangkap penyihir jahat dari utara Dunia begitu luas Kejadian begitu banyaknya Aku bukan siapa-siapa ”Bunda, itukah benua Afrika?”

36. Jejak Kata

Jejak KataHidup adalah ziarah panjang bagi setiap insan. Ziarah itu pula menginspirasikan penulis untuk menuangkan sesuatu yang tak terbatasi aturan jumlah kata, kalimat, paragraf, bait, dan rima. Merajut makna hidup tanpa terbelenggu. Apa adanya. Memahat setiap kata dalam syair-syair sahaja. Tiada kata tak bermakna. Tiada cerita yang tak berguna. Setiap perjalanan tinggalkan jejak. Jika jejak langkah tidak terabadikan, jejak kata tidak akan terhapus jaman. Jejak Kata mengungkapkan perjalanan, pengamatan, pergumulan bathin, dan endapan perasaan dari setiap langkah yang ditempuh dari seribu mil perjalanan sang pemilik. Jejak Kata tidak sekedar puisi memenuhi hasrat puitika, di balik puisi ada makna ziarah tersirat.

37. Membelah Dada Banjarbaru

Membelah Dada BanjarbaruKumpulan puisi ini memuat puisi-puisi yang tidak hanya merefleksikan pergulatan batin penyairnya secara individual, namun juga menyuarakan nurani seorang perempuan Kalimantan yang harus menghadapi kenyataan pahit berupa kerusakan dan pengrusakan ekologis yang akut di bumi tempatnya berpijak. Di sisi lain, sebagai insan yang daif, ia juga mengungkapkan kepasrahan kepada Sang Khalik atas semua peristiwa yang terjadi pada dirinya yang ia anggap sebagai guru kehidupannya.

38. Satu Hari Lagi di Bumi

Satu Hari Lagi di BumiBuku ini dibuka dengan potongan cerita dari novel yang sedang saya kerjakan, lalu dilanjutkan dengan kumpulan puisi saya yang bercerita tentang; cinta, perjalanan, amarah, dendam, permenungan, dan ke-Tuhan-an. Buku ini ditutup dengan sebuah kisah nyata yang pernah dialami oleh teman saya ketika dia masih duduk di bangku Sekolah Dasar.

39. Senja Pukul Lima

Senja Pukul LimaSenja Pukul Lima adalah sebuah antologi perjalanan selama sehari lebih untuk mendalami rasa. Mulai dari pagi hingga hari berakhir dan subuh menjelang. "Setiap orang mempunyai cara sendiri untuk berkontempelasi, puisi bisa menjadi pilihan untuk mengguratkan isi hati menjadi gerakan pena. Dendy melakukan hal ini demi kepuasan diri, kepuasan menceritakan suasana hati di atas kertas. Kepuasan itu tak bisa dibayar dengan apa pun. Puisi yang menarik dari remaja yang beranjak dewasa." (Nurwahyu Alamsy

40. Nyanyian Larut Malam

Nyanyian Larut MalamKepada Tu Fu Pada segunung nasi aku menjumpai Tu Fu, Mengenakan topi bambu di terik siang bolong; Coba katakan, mengapa kau menjadi begitu kurus? Apakah kau menderita karena puisi?


Leutika Leutika