slogan leutika prio

Katalog Buku

1031. Permohonan Sebuah Antologi Makna

Permohonan Sebuah Antologi MaknaRabb, masih pantaskah diri ini meminta lewat seuntai doa yang dipanjatkan bersama larutan dosa yang terus mengalir masihkah pintu ampunan itu terbuka bagi hamba yang selalu ingkar dari jalan-Mu dengan diri hamba yang rendah ini memohon pada-Mu Rabb

1032. Persekutuan Dua Kepala

Persekutuan Dua KepalaSebuah antalogi yang berisi perenungan-perenungan dalam bentuk puisi dari kehidupan penulis dan sekitarnya.

1033. Persembahan Tania

Persembahan TaniaPerjalanan pasti memiliki akhir. Termasuk perjalanan hidup gadis bernama Tania. Ketika usianya 19 tahun, ia harus menerima kenyataan pahit yang tak pernah ia bayangkan. Penyakit ganas yang dikenal dengan sel kanker bersarang di otaknya. Hari demi hari dilalui dengan rasa sakit yang sama. Berbagai cara penyembuhan dilakukan orang tuanya. Tania rajin mengkonsumsi obat, dan yang paling membantu adalah kondisi psikis Tania yang cukup stabil walaupun sedang dalam kondisi sakit. Tania menjalani hari – harinya seperti gadis sehat. Ketegaran yang ia miliki membuat ia semakin kuat menahan rasa sakit yang makin hari makin bertambah parah. Dua tahun berlalu, Tuhan masih memberikan Tania umur panjang. Namun suatu ketika, dia terlalu memaksakan diri dan tidak mengikuti perintah Dokter untuk melanjutkan kemoterapi, kondisinya semakin memburuk. Suatu hari, ia tidak bisa menentukan pilihan, mau tidak mau rumah sakit menjadi tempat tinggal dia. Tania tidak menyia–nyiakan sisa hidupnya begitu saja. Dia mempersiapkan semuanya, dia tahu bahwa cepat atau lambat kanker di otaknya akan merenggutnya. Tania mempersiapkan sebuah persembahan terakhir yang akan diberikan kepada orang yang membutuhkannya. Jika suatu saat tubuhnya hanya tinggal raga, dia masih bisa berguna buat orang lain. Dia hanya tidak ingin mati muda dengan sia – sia. Perjalanan hidup Tania dapat membuat para pembaca termotivasi dan menghargai betapa berartinya sebuah kehidupan, baik kehidupan diri sendiri orang lain, mensyukuri setiap nafas yang diberikan oleh Tuhan dan pentingnya arti kehadiran orang tersayang.

1034. Perspectives on Value Innovation, Six Sigma, Strategic Flexibility, and Ambidexterity

Perspectives on Value Innovation, Six Sigma, Strategic Flexibility, and AmbidexterityThe first paper of the book describes the driving factors of value innovation in the property sector and hotel industry, as well as the constellation formed by these actors to create and appropriate value. The second and third papers contain further development of six sigma’s market-oriented performance measures (in terms of “critical to” approach and the use of advanced normalization technique) and how those have been applied in the service (transport) industry to measure and benchmark the perf

1035. Pertama tuk Pertama: Dari Negeri Ilusi

Pertama tuk Pertama: Dari Negeri IlusiBuku Pertama tuk Pertama “Dari Negeri Ilusi”. Ini merupakan rampaian cerita dan kata yang tercecer, yang dipungut kembali tuk menjadi sebuah buku kecil. Tulisan-tulisan sederhana dalam buku ini merupakan tulisan-tulisan yang merasa apatis terhadap pemiliknya, yang memaksa tuk menjadi pembelajar, sekaligus penikmat dalam kata-kata. Kita tidak akan percaya dengan pesimis jika kita merasa optimis, begitu juga sebaliknya. Buku ini seakan mengalir butir-butir rasa pesimis yang akan menjadi semangat o

1036. Pertaruhan Siri Kami untuk Bumi Sirih Pinang

Pertaruhan Siri Kami untuk Bumi Sirih PinangPerjalanan 60 (enam puluh) nya kami belum usai. Berbagai macam kolong amanah masih antri dan bertumpuk-tumpuk menunggu pertanggungjawaban sisa waktu keberadaan kami di sini. Pertukarpikiran dengan para pembelajar yang masih menyisakan silabus-silabus pengkompetensian, kejuangan !ETOS! yang telah dinantikan oleh stock pemanggungan miris aneka realitas, Desa Mandiri Pendidikan Berbasis Gotong Royong yang masih memiliki daftar kerja tindak lanjut yang mesti kami contreng dengan tidak setengah-setengah, Elaborasi (Each Village Born Teacher Professional) dan Pendampingan Pengusulan Kebutuhan Akses Penyelenggaraan Pendidikan lainnya masih memerlukan semprotan warna kejelasan, lebih dari abu-abu sebuah harapan. Untuk semua cita-cita nilai sebuah buku tersebut, sangat dipengaruhi oleh dukungan awal berbagai pihak dalam memaketkan dokumentasi-dokumentasi kami ini. Tuhan Yang Maha Esa, Para Keluarga Kami, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Universitas Negeri Makassar, Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga dan Masyarakat Sumba Timur adalah entitas zat yang memperadakan segala yang ada ini. Merealitaskan pembuktian akan kesyukuran kesertaan itu semua untuk selalu menguatkan penyatuan niat, perkataan, dan perbuatan kami dalam memanifestasikan perilaku budaya yang menginternalisasikan urgennya posisi dan nilai pendidikan di masyarakat. Salam Manifesto Pendidikan!

1037. Pertemuan: Sebuah Tanda Tanya

Pertemuan: Sebuah Tanda TanyaPERTEMUAN Memercayai segala yang bertemu, adalah mendatangkan suatu yang baru. Juga tentang waktu, dan tiap detik yang akhirnya membawaku padamu. Adalah pula tentang penantian, tentang kepercayaan dan pengkhianatan, di ujung-ujung kelabu. Juga tentang rindu, dan rasa yang hanya bertepuk satu. Di ujung jingga, temui adanya bahagia. Tentang siluet gelap maya, yang membentuk bayangan kita. (Unknown) Pertemuan adalah hal baik. Permulaan dari segala yang indah. Ketika nanti kau dapati sakit tangis

1038. Pesisir Belitung

Pesisir BelitungBuku ini adalah kumpulan foto pesisir Belitung. Berisikan foto-foto menjelajahi keindahan pulau Belitung dan pulau-pulau kecil; pulau Mendanau dan pulau Bangkai (kepulauan Lima) yang masuk dalam wilayah kabupaten Belitung Barat.

1039. PESTA KEMBANG API

PESTA KEMBANG APISiapa yang tidak senang bermain kembang api di malam hari. Aku dan adikku, Dino juga sangat menyukainya. Apalagi di malam-malam istimewa seperti malam takbiran, malam ulang tahunku juga malam tahun baru nanti. Wah, pasti akan sangat indah sekali, kataku dalam hati. Pernah kami diajak Kak Ratna, tetangga sebelah rumahku untuk bermain kembang api bersama saat malam idul fitri tahun kemarin. “Wahh, besar sekali kembang api punyai Kakak. Pasti harganya mahal, ya Kak?” Kagumku terhadap kembang api milik kak Ratna. “Oh, tentu dong. Ini kakak pesan sama tante kakak yang ada di Surabaya seminggu yang lalu.” Balas Kak Ratna tak mau kalah. “Ayo, buruan, Kak. Nyalai kembangnya aku mau lihat, pasti warnanya indah sekali!” Ternyata dugaanku salah, bukan indah tapi sungguh indah. Aku sempat terpana saat kembang api milik Kak Ratna dinyalakan. Warnanya sungguh membuatku tak ingin lekas-lekas berpaling. Hijau, merah, kuning, biru, ungu bahkan sesekali aku pun sengaja bermain di bawah percikannya.

1040. Petani Tembakau di Indonesia, Sebuah Paradoks Kehidupan

Petani Tembakau di Indonesia, Sebuah Paradoks KehidupanPetani tembakau di Indonesia mengalami paradoks ganda. Pertama, sebagai warga dari negara agraris, kebanyakan dari mereka tetap miskin. Kedua, meski sangat kontributif terhadap tata niaga tembakau, petani paling dirugikan dalam tata niaga tembakau. Situasi semakin sulit karena mereka juga dijadikan bumper oleh industri tembakau dalam melawan gerakan pengendalian tembakau. Petani tembakau terjebak karena tidak memiliki enabling environment mulai di level mikro, meso, maupun makro. Buku ini memb

Leutika Leutika 

Wayang  Scanie  mahoni